Berawal dari kondisi terumbu karang di Indonesia yang semakin terancam dan upaya penyelamatan ekosistem laut serta rehabilitasi terumbu karang, muncul gagasan dari Munasik, salah seorang dosen di Fakultas Perikanan dan Ilmu kelautan Universitas Diponegoro.

Gagasan tersebut merupakan sebuah strategi IPTEKS untuk rehabilitasi ekosistem terumbu karang di Indonesia.
Munasik mengatakan bahwa terumbu karang di Indonesia telah mulai terancam ekosistemnya melalui isu lingkungan antara lain eksploitasi, sedimentasi, anthropogenic, dan perubahan iklim global.
“Kekeruhan dan sedimentasi dari run off daratan atau sungai tengah mengancam kelestarian terumbu karang kita, ditandai dengan berkurangnya luas terumbu karang, gagalnya reproduksi dan settlement larva karang” tutur Munasik.

Selain hal tersebut diatas, Munasik juga mengatakan ancaman fisik terumbu karang akibat pelayaran (kapal tongkang) dan dari sektor pariwisata. Oleh karena itu disebutkan oleh Munasik Upaya – upaya dalam penyelamatan terumbu karang di Indonesia antara lain Mitigasi terumbu karang yaitu upaya pencegahan dan perbaikan terumbu karang baik secara non struktural (penyadaran masyarakat) maupun secara struktural dan yang ke 2 adalah Rehabilitasi terumbu karang
Perbaikan ekosistem terumbu karang yang telah rusak dengan penerapan terumbu buatan (artificial reefs).

Hal tersebut diatas tidak akan tercapai tanpa ada sinergi dan kesadaran dari seluruh lapisan masyarakat” ujarnya.
Maka dia menciptakan sebuah aplikasi yaitu Artificial Patch Reef (APR) untuk Restorasi Terumbu Karang dengan berbagai keunggulan antara lain:

  1. Mudah dipasang (modular dan ringan)
  2. Murah biaya (berbasis
    masyarakat)
  3. Menghadirkan substrat keras (perkembangan karang secara vegetatif dan generatif)
  4. Sesuai untuk perairan keruh dan dangkal
  5.  Menumbuhkan habitat baru (berkelanjutan).