SEMARANG – Batik Semarang ternyata telah menempuh perjalanan sejarah yang cukup panjang serta memiliki ciri khas dan keunikan, sehingga layak dikembangkan dan dicatat sebagai warisan budaya. Sejarawan Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Diponegoro (UNDIP), Prof Dr Dewi Yuliati MA mengatakan bahwa keberadaan Kampung Batik di Kawasan Bubakan atau Jurnatan merupakan indikasi bahwa kerajinan batik sudah tumbuh dan berkembang di Semarang sejak wilayah ini menjadi sebuah kota.

Di Jawa ada kebiasaan memberi nama kampung (toponim) di sekitar pusat-pusat kekuasaan berdasarkan mata pencaharian atau profesi warganya. Di sekitar Bubakan yang merupakan pusat pemerintahan Semarang kuno, selain ada Kampung Batik tempat para pengrajin batik tinggal dan berkegiatan, ada Kampung Pedamaran yang merupakan tempat perdagangan damar sebagai bahan pewarna batik, Sayangan yang merupakan sentra pengrajin alat rumah tangga berbahan perunggu, Petudungan yang menjadi tempat pengrajin caping dan lainnya.

“Keberadaan Kampung Batik dan Pedamaran menjadi indikator bahwa industri kerajinan batik sudah mengakar di Semarang,” kata Prof Dewi Yuliati yang sudah melakukan beberapa penelitian sejarah Semarang sejak masa pembentukannya pada pertengah abad ke-16 sampai dengan abad ke-20.

Sejarah Batik Semarang

Gambar 1. Situasi Kerajinan Batik di Kampung Batik di Semarang pada tahun 1910

 

Sumber: https://www.google.co.id/?gws_rd=cr,ssl&ei=MS5KWOnQFMKB8wXspL-oCA#q=foto+kampung+batik+semarang+zaman+kolonial

Guru besar Ilmu sejarah dari Prodi Sejarah FIB Undip ini mengungkapkan bahwa informasi tentang Bubakan sebagai pusat pemerintahan Semarang kuno termuat dalam Serat Kandhaning Ringit Purwo naskah KGB No 7, yang menceritakan pada tahun 1476 Ki Pandan Arang I telah menetap di Pulau Tirang. Peristiwa itu ditandai dengan candra sengkala Awak Terus Cahya Jati. Kemudian Ki Pandan Arang membuka tempat permukiman baru di daerah pegisikan atau pantai, dan menurut cerita tradisi tempat itu diberi nama Bubakan, berasal dari kata “bubak” yang berarti membuka sebidang tanah dan menjadikannya sebagai tempat permukiman.

Mengenai nama tempat di kawasan itu yang disebut Jurnatan, menurut Dewi, juga terkait dengan keberadaannya sebagai pusat pemerintahan. Jurnatan diduga menjadi tempat Ki Pandan Arang I menjabat sebagai juru nata (pejabat kerajaan) di bawah kekuasaan Kerajaan Demak. Karena menjadi tempat tinggal sang juru nata, kemudian tempat tersebut dikenal dengan Jurnatan. Kedudukan Kampung Batik menjadi bagian tak terpisahkan dari pusat kekuasaan, yaitu sebagai penyedia kebutuhan bahan sandang bagi para penguasa, pegawai pemerintah, serta masyarakat kota.

Batik Semarang, katanya, memang tidak memiliki motif yang baku. Namun produknya bisa dikenali dari pemakaian motif yang naturalis dan realistik seperti burung merak yang melambangkan keindahan dan perlindungan keluarga, bangau yang menjadi simbol panen dan kemakmuran, ayam jago sebagai simbol kejantanan, dan kupu-kupu yang melambangkan keindahan, kesuburan, dan harapan mencapai kedudukan yang tinggi. Motif lainnya adalah ikan sebagai simbol kemaritiman, daun asam yang diyakini sebagai awal penamaan Semarang, pohon bambu sebagai simbol kemudahan hidup, bukit sebagai simbol kekotaan Semarang, dan laut simbol kemaritiman.

Ciri-ciri lain dari batik semarang adalah pemakaian warna yang cerah. Kultur pesisir yang terus terang dimanifestasikan dalam pilihan warna terang seperti merah, oranye, ungu, dan biru. “Warna cerah menjadi ciri khas batik semarang yang mudah dikenali,”ungkapnya, Selasa (16/3/2021)

Dari catatan yang ada, pada abad 19 diketahui ada 2 wanita Indo-Eropa yang masuk dalam industri batik di Semarang. Nyonya Oosterom & Nyonya Von Franquemont telah membuat batik dengan 59 motif, antara lain tokoh-tokoh wayang, naga, Dewi Shih Wang Mu dan pohon persik, dan garuda. Ada juga sarung dengan motif isen-isen ikan.

Batik Semarang

Gambar 2. Batik Semarang tahun 1860, Perusahaan: Von Franquemont; Motif: Dewi Shi Wang Mu, burung burung phoenix dan pohon persik.

Catatan:

  • Dewi Shi Wang Mu adalah dewi pengatur surga bagian  Barat,  pemberi kesejahteraan,  usia panjang,  dan kebahagiaan abadi.
  • Buah persik diyakini oleh masyarakat Cina  sebagai obat untuk  kelangsungan  hidup  keabadian para dewa-dewi.
  • Dewi Hsi Wang Mu selalu ditemani  oleh  burung phoenix = satwa dalam  mitologi Cina  yang melambangkan keagungan dan kecantikan.

Masa kejayaan batik Semarang terjadi awal abad ke-20, yang dapat dilihat dari banyaknya penduduk pribumi yang mengandalkan mata pencaharian mereka di sektor industri kerajinan batik. Hal itu tercatat dalam laporan pemerintah kolonial Belanda tentang keberadaan industri di berbagai Karesidenan di Jawa. Pada rentang tahun 1919-1925, jumlah usaha dalam sektor kerajinan batik di Semarang berkembang dalam jumlah unit usaha dan tenaga kerjanya. Dalam Catatan Koloniaal Verslag pada tahun 1919 di Semarang ada 25 industri batik dengan 58 tenaga terampil dan 176 pekerja kasar, sementara di tahun 1925 jumlah industrinya ada 107 perusahaan dengan 491 tenaga terampil dan 317 tenaga kasar.

Perkembangan itu terkait dengan Perang Dunia I yang membuat impor tekstil dari India, Belanda, dan Inggris terhenti. Kebutuhan sandang harus dipenuhi produk lokal, dan batik menjadi pilihannya. Namun, masuknya Jepang pada  tahun 1943 merusak semuanya, Kampung Batik menjadi salah satu sasaran pembakaran.

Memang masih ada perusahaan batik yang bertahan, dan berkembang sampai tahun 1970-an seperti “ASACO” dan Tan Kong Tien Batikkerij milik pengusaha Tionghoa Tan Kong Tien yang menikah dengan salah satu keturunan Hamengku Buwono III, Raden Ayu Dinartiningsih. Tan Kong Tien adalah salah seorang putera dari Tan Siauw Liem, seorang tuan tanah dan mayor di Semarang, yang kekayaan tanahnya meliputi kawasan Bugangan sampai Plewan seluas 90 ha. Dia memperoleh keahlian membatik dari istrinya yang masih kerabat keraton Jogja.

Batik Semarangan bangkit lagi dengan dilakukannya pelatihan di tahun 2006 yang diinisiasi oleh para peneliti dari Jurusan Sejarah Fakultas Sastra Undip dan didukung pemerintah Kota Semarang. Masa awal kepemimpinan Walikota Hendrar Prihardi kembali mendorong kebangkitan batik Semarang sebagai identitas budaya. “Pada kondisi seperti sekarang, dibutuhkan bantuan yang lebih konkrit. Selain pendampingan dan pelatihan, bantuan modal dan promosi sangat penting. Apalagi kalau Batik Semarang bisa dipakai sebagai busana seragam di lingkungan Pemkot Semarang, industri kerajinan Batik Semarang ini pasti  akan bergerak lagi,” harap Dewi Yuliati.