SEMARANG – Di usia kurang lebih 63 tahun, Universitas Diponegoro (UNDIP) yang didirikan pada tanggal 9 Januari 1957 sebagai Perguruan Tinggi Swasta dan baru mendapat status sebagai Perguruan Tinggi Negeri pada tahun 1961 dalam perjalannya banyak melahirkan tokoh-tokoh bangsa. Beberapa menduduki jabatan strategis di pemerintahan. Salah satunya adalah Djoko Hartoyo, sosok yang kini dipercaya sebagai Asisten Deputi (ASdep) Infrastruktur Pengembangan Wilayah Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Marinves) RI sejak tahun  2019 sampai sekarang.

Djoko yang merupakan alumni angakatan pertama dan lulusan pertama Ilmu dan Teknologi Kelautan (ITK) yang saat ini menjadi Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) Undip pada 1992 tersebut sudah berada di kementerian tersebut ketika masih bernama Kemenko Kemaritiman RI (2014-2019). “Saat ini tugas saya di pemerintahan Presiden Jokowi sebagai Asisten Deputi Infrastruktur Pengembangan Wilayah Kemenko Marves RI. Tugas utamanya melakukan koordinasi, sinkronisasi dan pengendalian dari semua stakeholder,” kata Djoko Hartoyo saat diwawancara, Selasa (6/7/2021).

Dalam posisi itu dia harus melakukan koordinasi dengan mitra kerja dari lembaga lain mulai dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), Pemda Provinsi maupun Kabupaten/kota. “Jadi kalau permasalahan kita selesaikan, misalkan untuk membangun jalan melewati hutan produksi jadi ada PUPR dalam hal ini Bina Marga, ada KLHK  yang dalam hal ini adalah Ditjen Planologi dan KSDAE, serta Pemda,” jelas laki-laki kelahiran Cilacap, 20 Oktober 1968.

Yang terbaru, saat ini, Djoko yang juga alumnus Magister Ilmu Kelautan Universitas New  Wales Selatan, Sydney – Australia 2002 tengah disibukkan menangani pengembangan industri dan perkotaan baru Rebana (Cirebon-Patimban-Kertajati) yang mulai digarap pada Juli 2021. Sebanyak 88 proyek prioritas infrastruktur disiapkan untuk pengembangan kawasan dengan alokasi anggaran senilai Rp 240,75 triliun.

“Peraturan Presiden yang menjadi dasar hukum pengembangan kawasan Rebana masih kami tunggu. Kalau Perpres sudah terbit, kami akan langsung bergerak meski sekarang pun penyiapan dan pematangan program pembangunan kawasan Rebana tetap kami lakukan,” kata Djoko yang juga ambil Program Profesi Insinyur, UGM tahun 2020.

Menurut dia, program lain yang harus ditanganinya adalah pembangunan dan rehabilitasi beberapa waduk. Program yang merupakan bagian dari pengembangan kawasan terintegrasi itu melibatkan kolaborasi pemerintah pusat dan daerah, termasuk dukungan anggaran dari APBN, APBD, BUMN, BUMD, dan sektor swasta. ”Sampai tahun 2022, kami fokus pada persiapan. Selama ini, masalah utama proyek infrastruktur adalah lahan. Ini akan menjadi perhatian utama,” imbuhnya.

Djoko Hartoyo yang kini menjabat Ketua Alumni Kelautan (Kekal) Undip ini mengakui bekal yang diperoleh dari almamaternya sangat membantunya dalam pengembangan karier. Yang pasti, dia sangat terkesan saat belajar di kampus Undip. Selama belajar di Undip dirinya diperkenalkan kepada banyak hal khususnya di Ilmu dan Teknologi Kelautan.

“Selaku alumni saya mengucapkan terima kasih kepada Undip sebagai lembaga yang turut membentuk karakter dan keahlian saya. Khususnya kepada para dosen yang selalu membimbingnya hingga menjadi sekarang ini. Sungguh suatu yang patut saya syukuri,” katanya.

Berkaca pada perjalanan karirnya, Djoko yang  sering mendapat penghargaan baik nasional maupun internasional menyarankan agar para mahasiswa Undip terutama adik kelas yang harus belajar di tengah pandemi, mampu beradaptasi dengan kondisi saat ini. “Harus aktif membangun jejaring dan terus mencari berbagai pengetahuan yang akan menjadi bekal setelah menyelesaikan studinya. Di masa pendemi ilmu dapat diperoleh dari acara webinar, kuliah online, pertemuan di zoom, dan lainnya. Undip juga harus membuka diri untuk dapat bersinergi dan berkolaborasi dengan para alumni yang saat ini berkarya di berbagai tempat. Jangan putus semangat belajarnya meski kita tengah mengalami pandemi,” ujar Djoko yang juga sering menjadi pembicara seminar-seminar nasional hingga Internasional.

Mengenai arti kesuksesan, menurut dia sifatnya relatif. Yang utama untuk dilakukan saat ini adalah bagaimana membangun semangat dalam belajar. Apapun cita-citanya harus menjadi motivasi hidup. “Alhamdulillah cita-cita saya sekolah tinggi bisa tercapai. Saat ini saya masih eselon 2, doakan sebentar lagi dapat bersaing untuk menempati posisi eselon 1,” Pinta Djoko yang sudah menulis beberapa buku. (tim humas)