SEMARANG- Guru Besar Fakultas Sains dan Matematika (FSM) Universitas Diponegoro (UNDIP), Prof. Dr. Muhammad Nur DEA, melalui penelitian yang dikembangkan di Center for Plasma Research Undip berhasil mengembangkan alat pereduksi pestisida yang ada pada sayuran dan buah melalui pencucian dengan gelembung mikro ozon. Penemuan tersebut diharapkan bisa membantu pencegahan stunting pada anak yang salah satu sebabnya adalah karena kandungan pestisida pada sayur dan buah yang dikonsumsi.

Alat temuan guru besar fisika FSM Undip yang diberi nama Generator Gelembung Ozon Nano & Mikro (GenGONaM)  ini merupakan salah salah satu inovasi yang terpilih sebagai masuk dalam Program Prioritas Riset Nasional (PRN) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Stunting 2021-2024. “Saya berharap melalui riset dan ivonasi yang kami kembangkan ini bisa menghilangkan pestisida yang ada di makanan dan dapat membantu menangani kasus stunting terhadap anak,” ujar Prof Nur saat melakukan demo alat hasil riset terbarunya dalam konferensi pers yang digelar secara hybrid (luring dan daring) di Gedung Acyntia Persada Fakultas Sains dan Matematika, Undip, Sabtu (18/12/2021).

Dia mengungkapkan, salah satu faktor yang mendorong temuannya adalah keprihatinan banyaknya kasus stunting akibat produk makanan yang dikonsumsi masyarakat banyak mengandung pestisida sehingga sangat berbahaya. Konsumsi sayur dana buah yang mengandung pestisida menyebabkan tubuh tidak bisa berkembang dengan baik, dan lebih megerikan lagi mengganggu berkembangnya kecerdasannya.

Mengenai cara kerja alat yang dirancangnya, Prof Nur menyampaikan alat ini menggunakan generator ozon dengan produksi gelembung mikro dan nano. Ozon dalam bentuk gelembung mikro dan nano lebih mudah larut di dalam air. Air terlarut ozon digunakan untuk mencuci  produk holtikultura, khususnya sayur dan buah yang mengandung pestisida. Pencucian dilakukan didalam wadah yang diputar (dikenal dengan nama pesawat sentrifugal)  agar air bekas cucian langsung keluar dan  tidak mengenai produk lagi.  Untuk membangkitkan gelembung nano-mikro ozon, keluaran ozon melalui selang silikon dimasukkan dalam ujung saluran udara melalui pipa venture. Keluaran dari venture tersebut terbentuk gelembung ukuran mikro dan nano. Kemudian air dari wadah pelarutan dipompa berulang kali sehingga kosentrasi yang terlarut akan lebih cepat mencapai tingkat yang diperlukan dalam pemanfaatan air dangan ozon terlarut untuk pencucian.

“Ozon itu mengadung tiga atom oksigen. Di dalam air satu atomnya akan terlepas menjadi oksigen radikal. Oksigen radikal inilah yang merusak senyawa  pestisida dan terlepas dari permukaan sayur dan buah. Dengan gabungan air berozon dan pesawat sentrifugal,  berbagai uji yang dilakukan, alat ini bisa mereduksi pestisida mencapai 95 persen dalam 10 menit. Perlakukan ini menjadikan  bahan baku makanan khususnya bagi ibu menyusui  dan anak tak lagi terkontaminasi  pestisida,” ungkap Prof Nur.

Koordinator Program PRN Stunting dan juga Profesor Bidang Teknik Lingkungan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Prof. Dr. Ignasius D.A. Sutapa, MSc, yang turut hadir bersama tim mengatakan inti program PRN Stunting ini merupakan komitmen pemerintah dengan mendukung program riset nasional terkait dengan percepatan penanganan stunting. Menurut Prof Sutapa, melalui program ini masuk sebanyak 250 proposal. Terpilih 38 proposal dalam Priorotas Riset Nasional Stunting ini.

Diungkapkan, dari 38  proprosal yang dipilih masuk program PRN Stunting ini, 7 proposal berasal dari Undip. “Kami berharap bahwa ke depan Undip bisa memberikan kontribusi nyata dari hasil program ini, sehingga tujuan jangka menengah Undip dapat membantu target pemerintah menurunkan  kasus stunting yang ada di Indonesia dari 30% menjadi 14,5 persen bisa tercapai,” harapnya.

Menurutnya, kasus stunting masih menjadi problem bagi pemerintah Indonesia. Hasil temukan kasus stunting di Indonesia masih di atas 30 persen, sementara badan kesehatan dunia, WHO, mematok kasus stunting di setiap negara harus bisa di bawah 20 persen. Artinya ada pekerjaan rumah yang besar dalam hal stunting yang harus diatasi secara bersama agar generasi mendatang kondisinya lebih baik.

“Target utama progam ini adalah riset dan inovasi bisa memberikan kontribusi terhadap hal-hal yang konkrit, bisa berupa teknologi, produk pangan, peta jalan, konten untuk pendidikan literasi atau konsep-konsep yang dibutuhkan. Aspeknya adalah mencangkup asupan gizi, mindset atau perilaku dan ketiga adalah ketersediaan sanitasi air mimun bersih,” Ignasius Sutapa menambahkan.

Foto sampel dan perlakukan terhadap sampel (dokumen CPR)

Mengenai  GenGONaM, dalam menciptakan inovasi ini Prof Nur dibantu beberapa peneliti diantaranya Dr. Dra Sumariyah M.Si, (Ketua); Dr. dr. Suhartono M.kes (Anggota); Dr. Ir Eny Fuskhah, M.Si (Anggota); dan Ahmad Ni’mattulah Al-Baarri, S.pt. M.P., Ph.D sebagai anggota. (tim humas)

 

Ket Foto: Prof. Dr. Muhammad Nur, DEA, ketua Center for Plasma Research Undip bersama Prof. Dr. Ignasius D.A. Sutapa, MSc, Koordinator Program PRN Stunting dan juga Profesor Bidang Teknik Lingkungan Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN)