Dewasa ini keberadaan konten digital dalam berbagai kelompok usia sangat masif. Anak – anak menjadi salah satu kelompok usia yang paling rentan terpapar, bahaya salah satunya adalah maraknya konten digital yang negatif. Untuk mencegahnya, Departemen Ilmu Komunikasi FISIP Universitas Diponegoro (UNDIP) mengadakan aksi literasi digital bagi para wali murid. Kegiatan dilaksanakan di TK Karakter Pelangi Nusantara, Semarang, Sabtu (12/03).

Tim pengabdian dosen yang dipimpin Much. Yuliyanto, S.Sos., M.Si., mengangkat topik Literasi Digital: “Pendampingan Orang Tua dalam Penggunaan Media Sosial dan Edukasi terkait Konten Pornografi pada Anak Usia Dini”.

Ketua Yayasan TK Karakter Pelangi Nusantara Semarang, Sri Kusmiati mengapresiasi inisiatif Departemen Ilmu Komunikasi FISIP Universitas Diponegoro ini, salah satunya untuk mengedukasi orang tua terkait literasi digital, terutama agar anak terhindar dari pengaruh buruk konten media dewasa yang buruk.

“Literasi digital menjadi hal yang penting untuk dipahami oleh setiap orang tua dalam mendidik anak-anaknya terutama dalam masa pertumbuhan.” ujar Sri Kusmiati.

Penyampaian materi diawali oleh Dr. Hedi Pudjo Santosa, menyebut data miris perihal banyaknya anak yang menonton tayangan pornografi. “Itu riset lembaga ilmiah yang cukup kredibel dan tentu kami mencemaskannya.” jelasnya.

Pemateri kedua Dr. Adi Nugroho, M.Si mengajak orang tua untuk memberikan media komunikasi untuk anak dengan pendampingan yang terus menerus. Baik jika ada aktivitas yang variatif antara kegiatan fisik bermain di halaman atau bersama teman, dan sesekali menggunakan ponsel pintar. Namun harus dalam pendampingan, seperti halnya di tayangan televisi ada tayangan dengan label BO alias bimbingan orang tua. Media memang tak terhindarkan ditangan murid bahkan seumuran TK dan PAUD, namun gunakan secara bijak.

Dr. Adi mengapresiasi apa yang dikatakan salah satu orang tua dengan menyebut ada syarat bagi putranya saat mau menggunakan handphone, yakni di jam tertentu dan setelah mengaji. Jika ini terpola dan bentuknya bisa sangat variatif tergantung situasi dan kondisi orang tua dan keluarga, maka dapat meminimalisir dampak buruk dari media. Tapi melarangnya seratus persen sepertinya mustahil, karena juga masih ada sisi positif dari sebuah media .

Orang tua murid terlihat antusias mengikuti diskusi dengan tema literasi digital di TK Karakter Pelangi Nusantara Semarang, Sabtu (12/03).

Ceramah dan diskusi interaktif ditutup oleh Agus Naryoso, S.Sos., M.Si. Agus menunjukkan banyak konten-konten dewasa yang secara masih bisa memasuki ruang-ruang anak-anak. Tak luput dari televisi juga begitu, dimana di jam prime time dimana anak masih waktunya belajar disuguhi televisi dengan acara dewasa yang cenderung pornografi. Agus mengajak orang tua untuk menjadi teladan dalam penggunaan handphone yang sehat dan bijak. “Jangan melarang anak menggunakan handphone tapi orang tua sendiri malah asyik mojok bermedsos ria,” ujarnya.

Kegiatan literasi digital bagi orang tua murid kali ini berlangsung secara hybrid paduan secara virtual melalui platform komunikasi Zoom meeting dan luring dengan menghadirkan 20-an orang tua hadir dan interaktif di kelas dengan prokes ketat.

Acara  literasi digital di TK Karakter Pelangi Nusantara melibatkan mahasiswa D4 Informasi dan Humas Sekolah Vokasi, diantarannya Aulia Handayani, Kinan dan Satria. Mereka aktif mendampingi para peserta dalam kegiatan interaktif ini. Seluruh peserta yang mengikuti kegiatan ini berjumlah 55 orang gabungan secara luring dan daring.

“Harapannya dengan diadakan sosialisasi literasi digital, orang tua siswa dapat memilah informasi yang baik dan kurang baik bagi anak.” terang Ayu salah satu dosen yang juga tim pengabdian kepada masyarakat Fisip Undip ini.

Para pemateri berdiskusi dengan orang tua murid bertema literasi digital di TK Karakter Pelangi Nusantara Semarang, Sabtu (12/03).